Sederet Film Terbaik Leonardo DiCaprio

28 07 2010

LEONARDO DiCaprio adalah panutan para bintang muda macam Zac Efron dan Chase Crawford. Saat keduanya ditanya secara terpisah jalan karier kebintangan siapa yang jadi contoh, mereka menjawab: Leo. Ya, Leo berhasil meninggalkan reputasinya sebagai aktor idola remaja yang digilai para cewek dan jadi aktor dengan A besar.

Hebatnya, meski bukan lagi aktor yang main di film yang menjual tampangnya, wajah tampan dan imut Leo terus digilai. Masih banyak orang yang semata menonton film demi melihat tampangnya, meski tidak sepenuhnya mengerti (atau suka) dengan film-film Leo yang berkelas Oscar.

Sekarang sedang rilis film teranyar Leo, Inception. Jadi, kini saat yang tepat menengok karier cemerlang Leo, 35 tahun, sambil menilai film-film terbaik apa saja yang dihasilkannya.

titanic2Titanic (1997)

YOU jump, I jump remember”; “I’m the king of the world!”; adegan mobil; adegan dilukis telanjang; kapal sudah mau tenggelam, eh masih ada yang asyik main biola. Ah, film ini punya begitu banyak adegan maupun dialog yang dikenang. Semula, film termahal di masanya itu, disangka sebagai film bencana seperti yang sudah-sudah. Tapi, James Cameron piawai merangkainya jadi kisah cinta klasik dua manusia berbeda latar belakang, si kaya dengan si miskin. Ia memilih Kate Winslet dan Leonardo DiCaprio untuk memerankannya. Terbukti, chemistry Jack (Leo) dan Rose (Winslet) amat terasa dan kita kenang hingga kini. Ya, kita tak pernah bosan menonton Titanic utamanya bukan karena penggambaran begitu realis Cameron soal peristiwa kapal tenggelam terbesar sepanjang masa. Melainkan pada kecintaan kita melihat lagi (dan lagi) kisah kasih Jack dan Rose. Bahkan, saat menonton film ini dulu di tahun 1990-an, saya termasuk yang menyangka kapal Titanic menabrak gunung es mestinya bisa dicegah bila anak buah kapal tidak ceroboh melihat dua sejoli berciuman.

revolutionary_road Revolutionary Road (2008)
BUTUH lebih dari satu dekade untuk mengembalikan Leonardo DiCaprio dan Kate Winslet ke dalam satu layar bersama. Sejak sukses Titanic sepuluh tahun sebelumnya, Leo dan Winslet telah mengambil jalan masing-masing. Leo mengukuhkan diri sebagai aktor watak, begitupun Winslet sebagai aktris yang kebanyakan main di film-film indie. Revolutionary Road film yang tepat untuk menyatukan mereka di saat keduanya sama-sama jadi aktor dan aktris yang tak lagi menjual tampang ganteng dan cantik, melainkan seni peran. Maka, film ini bukan bagi mereka yang ingin bernostalgia melihat kisah cinta mendayu-dayu seperti tahun ’90-an dulu. Di film dari novel keluaran 1961 ini, Leo dan Winslet jadi pasangan suami-istri yang menghadapi kenyataan kehidupan rumah tangga tidak seindah yang dikira. Di balik kesempurnan yang orang lihat dari luar, ada kebusukan maupun kerapuhan yang bisa berujung putus asa.

gangs_of_new_york_1Gangs of New York (2002)
SELAMA beberapa tahun selepas sukses Titanic, karier Leo boleh dikata mundur. Pada 1998, ia main di The Man in the Iron Mask yang mengecewakan orang, tampil jadi pemeran pendukung di film Woody Allen Celebrity, kemudian jadi pemeran utama di The Beach (2000) yang diemohi banyak kritikus. Dari luar, mudah mengira ia mengambil jalan karier yang salah, tapi ternyata persoalannya ia belum ketemu film yang tepat. Gangs of New York adalah proyek ambisius Martin Scorsese yang disiapkan selama 30 tahun dan melibatkan aktor-aktor besar seperti Daniel Day Lewis (aktor langganan Scorsese), Liam Neeson, Cameron Diaz, selain Leo sendiri. Di antara nama-nama besar aktor watak macam Neeson dan Lewis, Leo ternyata tampil cemerlang dan bikin kepincut Scorsese. Kolaborasi keduanya berlanjut hingga 3 film lagi dan menaikkan kelas Leo bukan lagi sebagai aktor tampan yang menjual tampang, tapi kualitas seni peran. Gangs of New York menandai lompatan karier Leo di dekade 2000-an sebagai aktor watak sepenuhnya.

basketball-diariesBasketball Diaries (1996)
APA yang bisa dilakukan narkoba pada seorang anak manusia? Tonton Basketball Diaries untuk cari tahu. Di sini, Leo jadi Jim Carroll, seorang penulis puisi dan musisi yang menulis memoar masa mudanya saat diperbudak narkoba. Leo memainkan sosok Jim dengan penampilan terbaik yang dimungkinkan seorang aktor. Sepanjang film kita melihat transformasi Jim dari seorang siswa sekolah Katolik yang bercita-cita jadi pemain basket, tapi kemudian kecanduan narkoba sampai jadi pekerja seks kumuh di stasiun kereta bawah tanah. Ditonton filmnya lagi, memang ada yang kurang. Terutama klimaks yang justru anti-klimaks. Tapi, akting Leo di sini tak bisa diabaikan sebagai salah satu penampilan terbaiknya.

the_departed-11512The Departed (2006)
FILM ini diisi deretan aktor-aktris yang tampil prima: Jack Nicholson, Matt Damon, Martin Sheen, Alec Baldwin, Mark Wahlberg, Ray Winstone, Fera Farmiga, dan Leo. Maka, sulit mengatakan film ini—yang merupakan remake film Hong Kong Infernal Affairs—berhasil karena Leo seorang. Apalagi sutradaranya Martin Scorsese yang tentu juga punya andil besar atas kualitas film ini (ia dianugerahi Piala Oscar pertamanya sebagai Sutradara Terbaik setelah berkali-kali masuk nominasi). Scorsese memindahkan setting Hong Kong ke Boston dan mempertahankan premis utama: seorang polisi yang menyamar (Leo) jadi anggota gangster, sementara itu gangster juga menaruh mata-mata (Damon) di kepolisian. Orang berdebat terus bagus mana karya Scorsese atau film aslinya yang dibintangi Tony Leung dan Andy Lau (saya suka dua-duanya, by the way!). Toh, kritikus film dan juri Oscar menyukai The Departed.

catch-me-if-you-canCatch Me if You Can (2002)
FILM ini menandai Leonardo DiCaprio yang come back main film setelah lebih banyak masuk berita karena keseringan pesta. Sepertinya, ia tipe pekerja yang work hard, play hard. Terbukti, lewat garapan Steven Spielberg ini, Leo mampu berakting memperlihatkan lagi wajah imutnya sebagai anak baru lulus SMA Frank Abagnale Jr.. Sebagai Frank, Leo mampu meyakinkan orang (dan kita, penonton) sebagai pilot meski tak pernah belajar terbang; jadi dokter meski tak pernah sekolah kedokteran; dan memasuki dunia hukum tanpa mempelajari ilmu hukum, hingga akhirnya jadi pencetak uang palsu kawakan. Dengan tekun, Frank diburu agen FBI yang diperanka Tom Hanks. Tapi lama-lama kisah kucing memburu tikus itu berubah jadi kedekatan selayaknya kawan lama. Catch Me If You Can mengembalikan Spielberg sebagai pembuat film yang tak melulu bikin serius. Sementara itu, Leo di sini tampil santai dan bersahaja. Ini kali terakhir kita lihat Leo main ceria, tidak murung atau memendam amarah.

this-boys-lifeThis Boy’s Life (1993)
BELUM nonton film Leo yang ini? Saya sih menyarankan Anda mennton untuk membuktikan sendiri akting ciamik Leo saat masih belasan tahun. Filmnya bersetting tahun 1950-an dan diangkat dari memoar Tobias Wolff alias Toby. Seorang ibu (Ellen Barkin) dan anaknya, Toby (Leo), berkelana ke bagian Timur Amerika demi penghidupan lebih baik. Mereka terdampar di Seattle dan sang ibu bertemu seorang montir (Robert DeNiro) dan kemudian menikahinya. Sang anak kemudian tahu ayah tirinya tidak sebaik kelihatannya. Kritikus Roger Ebert memuji begini akting Leo: “Toby, dimainkan Leonardo DiCaprio, yang terhitung pendatang baru (ia baru selesai main serial TV Growing Pains dan jadi pemeran utama Critters III). Film ini utamanya sukses karena ia aktor yang baik yang mampu memegang kendali adegannya sendiri saat bersama DeNiro, hingga film ini tetaplah cerita tentang dia, dan tidak diambil alih oleh karakter Dwight (yang dimainkan DeNiro) yang lebih berwarna.” Tuh, semuda itu—belum genap 20 tahun—Leo sudah mampu mengimbangi akting Robert DeNiro.

shutter-island-09Shutter Island (2010)
SHUTTER Island dibuka dengan ilustrasi musik mencekam mirip suara kapal laut langsir. Sebuah kapal memang berlabuh ke pulau Shutter yang dari jauh sudah kelihatan mencekam. Dua petugas US Marshall, salah satunya Leonardo DiCaprio, ditugasi menyelidiki seorang pasien rumah sakit jiwa untuk penjahat tak waras yang kabur dari pulau itu. Semakin mendalami cerita, kita makin tahu apa yang sebetulnya terjadi. Sekali lagi, Leo menampilkan akting cemerlang. Di awal film, kita dikenalkan pada sosok Leo sang US Marshall, tapi lama-lama kita dipaksa mengikis memori kita pada Leo yang itu. Ah, jika diteruskan, saya akan membocorkan ceritanya. Yang pasti, yang paling mengasyikkan dari film ini memang perubahan karakter Leo. Lewat Shutter Island, Martin Scorsese seolah memberi panggung bagi akting Leo yang makin matang.

the_aviator_002The Aviator (2004)
ADA anggapan, jika ingin dapat penghargaan macam Oscar atau disukai kritikus film, ambillah peran menantang macam sosok yang punya penyakit mental. Terlalu menggampangkan, memang. Tapi kenyataannya begitu, kok. Banyak aktor mengambil jalan itu. Leonardo satu di antaranya. Lewat The Aviator, ia bekerja untuk kedua kalinya dengan Martin Scorsese, Leo berperan jadi Howard Hughes, mulai dari pengusaha muda, sutradara film ambisius, hingga jutawan yang lama-lama kehilangan akal sehatnya. Leo berakting maksimal sebagai Howard. Ia menunjukkan kegilaan Howard dengan amat baik. Perhatikan wajahnya saat Howard yang takut kuman serba salah di kamar mandi (tangan sudah bersih, tapi harus memegang daun pintu) atau mencuci tangan sampai berdarah. Akting mumpuni Leo mencuri perhatian juri Oscar. Ia masuk daftar nominasi Aktor Terbaik, meski tidak menang.

whats-eating-gilbert-grapeWhat’s Eating Gilbert Grape (1993)
DALAM film INI Leonardo pertama kali mendapat nominasi Oscar. Waktu itu umurnya baru 19 tahun. Yang artinya, sejak muda ia memang aktor cemerlang dan bukan tipe aktor yang mengandalkan wajah ganteng. Peran sebagai Arnie Grape yang cacat mental bisa jatuh ke lubang yang salah bila tidak dimainkan dengan benar. Bisa saja Leo membawakan karakter itu yang malah jadinya olok-olok. Tapi, Leo justru berhasil membawakannya dengan kedalaman dan sensitivitas yang meninggalkan simpati. Artinya, ia tidak sekedar tampil jadi karakter eksentrik di film indie tahun 1990-an. Sekali lagi, Leo yang lebih muda dan minim pengalaman akting mencuri perhatian di antara karakter-karakter unik lain yang diperankan juga dengan baik oleh aktor lain macam Johnny Depp, Juliette Lewis maupun yang lainnya.

(Sumber: http://www.tabloidbintang.com)


Actions

Information

One response

18 03 2011
vimo

mantab cuy film CATCH ME IF YOU CAN (2002) seru….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: